Desa Pinggan,Spot Sunrise dan Kabut Penuh Cinta di Bali

Spread the love
[the_ad id="327"]

Perjalanan kali ini agak menantang kemalasan saya, mengapa? Harus bangun pagi sekitar jam 3 pagi untuk menikmati sunrise (matahari terbit) dengan sensasi yang berbeda di Desa Pinggan, Kintamani, Bali. Ada dua pilihan untuk menikmati sunrise di Desa Pinggan ini, yaitu dengan cara menginap di homestay atau hotel dekat desa pinggan atau misal kalian penginapannya berada di denpasar atau kuta bisa bangun pagi untuk menempuh perjalanan. Perjalanan dari Denpasar menuju lokasi ini paling tidak 2.5 jam. Rute yang bisa kita lalui menuju desa pinggan ini bisa melewati jalan payangan, lalu ada patokan Pura Dalem Balingkang, pasti nanti ada petunjuk arah di sekitar area spot sunrise ini.Kalau yang menginap di area sekitar sini bisa bangun jam 4 pagi atau jam 5 pagi membawa seduhan teh atau kopi, jaket tebal biar gak kedinginan.

Menikmati sunrise di Desa Pinggan ini ternyata tidak perlu mendaki lebih tinggi seperti spot yang lain. Ketinggian di bukit ini bisa menyaksikan pemandangan desa yang tertutup awan dan kabut ketika pagi hari, diatasnya terdapat gunung yang menambah cantiknya spot lokasi ini. Lembah Gunung Batur ini menurut saya sangat cantik, sebelum menuju lokasi spot desa pinggan ini tadi, saya sempat kesasar ke desa sebelah, hutannya sangat gotic dan cakep kalau buat foto seperti Twilight vampir vampir. Kalau kalian bingung jam berapa sunrise akan muncul bisa klik disini, setiap hari akan update pergerakan matahari dari terbit hingga terbenam, tampil di website ini.

Oh ya guys, for your info, jika spot wisata ini sepi terkadang gratis gak perlu membayar, tetapi terkadang ada pula teman saya yang datang kesini waktu itu hanya dikenakan baiaya 5-10 ribu untuk biaya tiket. Pemandangan dibawah sangat indah, udara juga segar menyelimuti desa pinggan ini, dari kejauhan nampak aktivitas penambang pasir dibawah sudah mulai bekerja. Suara pagi hari di Desa Pinggan ini juga sangat cantik, burung-burung terbang dan bersuara seolah olah memanggil matahari untuk segera terbit.

                      Pemandangan cantik Desa Pinggan

Beberapa photographer juga memakai spot ini untuk menambah skill mereka dan banyak juga untuk menjadikan tempat ini sebagai lokasi Prewedding.Udara pagi hari yang dingin merasuk sampai tulang rusuk, waktu itu saya melihat di aplikasi handphone tertera 15-18 derajad celcius. Waktu yang pas untuk menikmati matahari terbit ini sekitar jam 6, so buat kamu yang males bangun pagi harus pasang alarm 3 kali, jika alarm pertama mati bisa pakai alarm kedua, alarm kedua mati pakai alarm ketiga dan usahakan jam 5 sudah sampai lokasi desa pinggan ini, siapa tau kalian kesasar, mataharinya sudah tinggi, sayang banget kan.

Saya mencoba melakukan beberapa pose untuk berfoto dan mencoba minta bantuan pengunjung lainnya pada saat itu,karena saya melakukan perjalanan sendiri ke desa pinggan ini, alias solo travel. Sesekali saya mengobrol dengan para pengunjung, ada yang datang dari Jogja, asli bali, bahkan ada pengunjung dari Kalimantan datang kesini karena penasaran dengan foto yang cantik lewat media sosial instagram. Membawa kopi dengan cemilan adalah menu yang pas untuk menikmati sunrise di bukit ini, karena di lokasi ini tidak ada yang jualan, jadi kebayang kan kalau udara dingin perut laper, bisa baper. hahaha

Saya memutuskan untuk explore desa pinggan ini, ternyata sebagian besar penduduk bekerja sebagai pedagang, petani sayur dan beberapa menjadi penambang pasir.Udara sejuk di Desa ini menggugah saya untuk riding mencoba jalan track yang rusak menuruni perkampungan yang saya lihat di atas tadi, hati hati bagi kalian yang gak jago naik motor bisa nyungsep, Jalannya menurun membentuk sudut 60 derajat dan aspal yang mengelupas dengan lebatr memacu adrenalin saya untuk olahraga offroad tapi kali ini saya pakai motor matic hahaha, seru juga bikin otot tangan capek nahan rem. Sampai di bawah, kebun sayur tersebar sejauh mata saya memandang, hijau dan siap untuk dipetik. Saya beberapa kali ini, memotret petani sayur yang sedang mengolah ladang garapannya, mereka tersenyum ramah kepada saya. Waktu itu saya langsung berlalu dan mencoba menyusuri desa dengan jalan yang parah rusaknya, ternyata jalan ini nantinya tembus ke Tulamben. Cihiy, saya akan mengulas tulamben di blog berikutnya.

Ternyata di perjalanan saya menemukan spot yang tak kalah cantiknya dengan Desa Pinggan tadi, tepat di bukit seberang Desa Pinggan menuju Tulamben saya menemukan pemandangan yang begitu luar bisa, danau dengan kabut tipis diatsnya dengan ladang penduduk di sekitar danau, dipadukan dengan pepohonan rindang hijau yang unik.Tapi sayang sekali spot ini tidak saya foto, karena saya harus mengejar waktu ke tulamben. So buat kamu yang ingin menikmati sunrise tapi kepengen spot yang tidak harus hiking atau pemandangan datar dari pantai, Desa pinggan ini menjadi pilihan kamu, cheers!

Follow instagram :earthrossy

 

Lokasi: Desa Pinggan, Kintamani , Bali

Waktu Tempuh : 2.5 jam dari Denpasar

Waktu Terbaik berwisata: 06.00- 10.00 WITA

Tiket : Gratis

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *